Pabrik Bunyi

Personal music. Critical essays.

Ssst, Ada Pengamen Bersuara Mirip Harvey Malaiholo

Proyek musik Pabrik Bunyi meluncurkan lagu baru berjudul Indonesia Merdesa via toko-toko musik digital iTunes, Apple, JOOX, dan lain-lain per 1 Oktober 2018. Untuk aransemen dan permainan instrumen langsung, Pabrik Bunyi menggandeng musisi-musisi Bandung Bendra dan Dhika; untuk vokal, Deden Malioboro. Berikut profil Deden Malioboro.

Deden Abdurrahman, alias Deden Malioboro, adalah pria yang lahir di Bogor pada 22 Juli 1990. Dia anak bungsu dari lima bersaudara dan satu-satunya yang tuna netra. Ayahnya yang kelahiran Lombok adalah mantan karyawan perusahaan swasta, sedang ibunya yang kelahiran Bogor seorang ibu rumah tangga.

Bercita-cita menjadi guru atau seniman, Deden sekarang kuliah di program studi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Jurusan Keguruan dan Imu Pendidikan Universitas Cokroaminoto Yogyakarta. Di antara kegiatan di organisasi sosial seperti Pertuni (Persatuan Tuna Netra Indonesia untuk wilayah kota Yogya) dan KKI (Komunitas Keluarga Inklusi), pria lajang ini mengamen dengan menyanyi diiringi musik minus one di depan Mal Malioboro Yogyakarta setiap malam. Kegiatan mengamen ini selain untuk menyalurkan bakat vokalnya, juga untuk mencari nafkah bagi orang tua, keluarga dan anak asuhnya. “Saya juga menyisihkan sebagian rezeki untuk membiayai seorang anak asuh yang masih bersekolah, “ kata Deden yang memiliki kualitas suara seperti Harvey Malaiholo ini.

Pada September 2018, Deden digandeng penulis dan jurnalis Kelik M. Nugroho yang pernah bekerja di grup Tempo dan kemudian membuat proyek musik bernama Pabrik Bunyi, untuk menyanyikan lagu berjudul Indonesia Merdesa karya Kelik M. Nugroho. Diiringi permainan instrumen langsung yang diaransemen oleh musisi Bendra dan Dhika dari Bandung, lagu ini akan beredar di toko-toko musik digital. *

  • Category

  • Song

    • Indonesia Merdesa-18528
  • Artist

    • Pabrik Bunyi
  • Album

    • Single
  • Licensed to YouTube by

    • AdRev for Rights Holder (on behalf of Netrilis)
Iklan

Oktober 11, 2018 Posted by | Music | , , , , , | Tinggalkan komentar

Lagu No Discrimination Tayang di iTunes

Apa kabar para sahabat? Maaf, setelah sekian lama, baru hari ini, saya bisa memposting sesuatu lagi.

Alhamdulilah lagu No Discrimination karya kami sudah bisa diunduh di toko musik digital iTunes sejak 1 Juni 2018, kebetulan bertepatan dengan Hari Kelahiran Pancasila. Tema antidiskriminasi tentu relevan dengan nilai Pancasila persatuan Indonesia. Juga relevan dengan semboyan Bhinneka Tunggal Ika, harmonis dalam keragaman. Videoklip lagu ini bisa disaksikan di kanal Youtube.

Lagu No Discrimination karya pertama Pabrik Bunyi yang mengandung syair. Pun berbahasa Inggris, karena diharapkan pesannya menjangkau manusia lebih banyak di muka bumi. Lagu ini hasil kolaborasi Pabrik Bunyi dengan Nadea dan Ario, dua musisi asal Jogja.

Pada 2015, melaui iTunes juga, Pabrik Bunyi telah menerbitkan satu mini album berjudul Hyperpositive yang berisi 6 lagu tanpa syair. Album yang memakai instrumen digital ini hasil kolaborasi dengan penata musik Kindar Bhakti Nusantara dan Seno.

Selamat mengapresiasi musik karya musisi Indonesia. Kalau bukan Anda yang peduli, lalu siapa? *

Juni 8, 2018 Posted by | Music | , , , , , | Tinggalkan komentar

Mereka Bukan Syuhada

Mereka Bukan Syuhada

Oleh: Kelik M. Nugroho, wartawan Tempo

 Sumber: Koran Tempo, 11 November 2008

Ribuan orang menyambut keranda jenazah Amrozi, terpidana mati yang telah dieksekusi karena kasus Bom Bali I, di sebuah pekuburan di Lamongan dengan teriakan takbir, atau uluran tangan yang membopong keranda, atawa ekspresi tubuh yang bergetar. Peristiwa itu tentulah bisa disaksikan manusia sedunia melalui layar kaca atau video YouTube ruang mayantara. Mereka yang tak mengerti psikologi umat niscaya geleng-geleng kepala menyaksikan emosi massa yang tumpah dalam halaman takziah. Bagaimana bisa jenazah teroris menyihir ribuan orang untuk bertakziah dan menyambutnya bagai seorang tokoh agama, semacam Kiai Ahmad Sidiq dari Jember, yang memang layak dimuliakan.

Amrozi, Ali Gufron, dan Imam Samudra, trio pelaku Bom Bali I, wajarlah bila berpendapat bahwa tindakan mereka mengebom Sari Club di wilayah Kuta, Denpasar, yang menewaskan ratusan orang (termasuk muslim), sebagai tindakan jihad. Wajar jika mereka mengajukan alasan-alasan teologis untuk membenarkan tindakan mereka karena mereka membela diri di depan dakwaan melakukan tindakan pidana yang membuat mereka akan dieksekusi dengan tembakan mati. Namun, bagaimana dengan mereka yang tak tersangkut-paut dengan kepentingan itu, mengapa mereka membenarkan tindakan pembunuhan ratusan orang yang tak punya sangkut-paut dengan permusuhan dengan apa pun dan dengan siapa pun?

Memang, kerumunan ribuan orang yang melayat penguburan jenazah Amrozi, Ali Gufron, dan Imam Samudra tentu tidak dalam maqam (koordinat) sentimen keagamaan yang sama. Seperti kata Profesor Azyumardi Azra, mantan Rektor Universitas Islam Negeri Jakarta, di televisi bahwa ribuan orang tersebut tak bisa disamaratakan sebagai pendukung Amrozi dan kawan-kawan secara ideologis. Di antara mereka mungkin ada yang sekadar memiliki kedekatan sebagai tetangga, teman, kenalan, atau sekadar tinggal dekat. Atau mungkin banyak yang terpiuh oleh berita-berita televisi tentang para pelaku Bom Bali I yang ditayangkan secara massif. Atau mungkin motif lain yang beragam.

Namun, harus diakui bahwa banyak di antara para pentakziah itu yang menyambut jenazah trio pelaku Bom Bali I layaknya martir suci yang tewas. Bahkan Ustad Abubakar Ba’asyir, mantan Amir Majelis Mujahidin Indonesia, sebuah kelompok Islam pendukung penerapan syariat sebagai ideologi, berani menyatakan bahwa kematian Amrozi dan kawan-kawan sebagai mati syahid. Mati syahid adalah prestasi positif bagi pejuang Islam yang wafat di medan perang. Sementara itu, Ustad Abu, seperti diketahui, pernah dikait-kaitkan sebagai bagian dari konspirasi terorisme di Indonesia.

Mata sebagian penduduk dunia niscaya menyaksikan peristiwa eksekusi trio pelaku Bom Bali I sebagai peristiwa penting karena para korban dari berbagai negara, sedangkan masalah terorisme berlatar radikalisme agama sedang menjadi sorotan dunia pascapenyerangan gedung kembar Word Trade Center, New York. Mata sebagian penduduk dunia tentu akan merasa lega setelah hukum positif berupa eksekusi mati terhadap trio pelaku Bom Bali I dilaksanakan. Terlepas dari keberatan sejumlah aktivis hak asasi manusia atas pelaksanaan hukuman mati, pesan kepada dunia telah disampaikan: terorisme tak mendapat tempat di Indonesia.

Adanya histeria pendukung Amrozi secara ideologis adalah sebuah pertanda. Pertama, sebagian muslim di Indonesia belum bisa membedakan antara sebuah tindakan dikategorikan pembunuhan dan bukan. Kedua, telah terjadi kerancuan logika dalam beragama karena domain teologi bertabrakan dengan domain sosial. Ketiga, di kalangan muslim muncul kecenderungan cara-cara Machevialistis (tujuan menghalalkan cara), padahal dalam ushul fiqih Islam diajarkan bahwa tujuan tak bisa menghalalkan segala cara.

Kerancuan dalam cara memandang tindakan peledakan Bom Bali I ini tentu menyisakan ancaman bagi dunia bahwa ternyata sebagian muslim masih menganut nilai-nilai yang berbahaya bagi pergaulan kemanusiaan. Kalangan ulama mestinya bertanggung jawab mengajarkan kepada umat Islam bahwa pengeboman di Bali itu merupakan tindakan terorisme dan tak bisa dikategorikan jihad karena dilakukan di Indonesia yang bukan wilayah perang.

Majelis Ulama Indonesia pada 2003 memang pernah mengeluarkan fatwa yang mengharamkan terorisme. Dalam banyak kesempatan Kiai Ma’ruf Amin, Ketua Dewan Fatwa Majelis Ulama Indonesia menyatakan, karena Indonesia bukan wilayah perang, terorisme merupakan perbuatan haram. Fatwa itu jelas dan eksplisit. Toh, fatwa MUI ini tampaknya kalah populer dibanding pernyataan-pernyataan Imam Amrozi, Ali Gufron, dan Imam Samudra di televisi, seperti terbukti dengan banyaknya pelayat yang menyambut jenazah mereka dengan takbir. Wakil Presiden Jusuf Kalla pernah membentuk tim sosialisasi pemahaman jihad, yang salah satunya melibatkan cendekiawan Komaruddin Hidayat, yang sekarang menjabat Rektor Universitas Islam Negeri Jakarta. Tim ini lama tidak terdengar programnya. Apakah masih aktif?

Pemandangan histeria dalam upacara penguburan jenazah Amrozi dkk harus menjadi pengingat tim ini bahwa tugas mereka belum selesai. Masih diperlukan sosialisasi dan pendidikan yang panjang untuk mengembalikan cara berpikir sebagian umat yang salah, yang berjumlah mungkin ribuan orang. Mereka yang berpendapat bahwa pengeboman yang dilakukan Amrozi dkk sebagai jihad perlu merenungkan komentar Khusnul Khotimah, korban Bom Bali I yang cacat seumur hidup. “Saya juga seorang muslim. Ketiganya (Amrozi dkk) salah menganggap bahwa perbuatan mereka jihad. Itu pembunuhan,” kata Khusnul di televisi. Mereka yang masih ngotot berkeyakinan bahwa perbuatan Amrozi dkk sebagai jihad mungkin perlu belajar menjadi korban pengeboman dulu untuk memahami arti jihad. *

Januari 17, 2010 Posted by | Essay | , , | 1 Komentar